Home Berita Ruang Perawatan Pasien Covid-19 Nyaris Penuh, Pemkot Bandung Akan Tambah Tempat Isolasi Mandiri
Berita - 2021-02-17

Ruang Perawatan Pasien Covid-19 Nyaris Penuh, Pemkot Bandung Akan Tambah Tempat Isolasi Mandiri

Bandung, matakota.com — Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung dipastikan akan menambah tempat isolasi mandiri. Hal itu sebagai langkah antisipasi mengingat tempat isolasi mandiri yang disediakan pemkot saat ini penuh.

Demikian diungkapkan Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bandung, Ema Sumarna di Balai Kota Bandung, Selasa (16/02/2021).

Disebut Ema, pihaknya terus mendorong agar seluruh kecamatan memiliki tempat isolasi mandiri. Saat ini tinggal beberapa kecamatan saja yang terus berusaha memenuhi standarisasi tempat isolasi mandiri.

“Ini harus segera direalisasikan karena data kemarin, isoman (isolasi mandiri) penuh. Bisa dibayangkan kalau nanti ada yang terpapar misalkan OTG yang harus isoman, kalau penuh mau ke mana? Makanya yang rasional yang harus disiapkan itu isoman di seluruh kecamatan,” ujarnya.

Diungkap Ema, dua hotel tempat isolasi mandiri yang disediakan Satgas Covid-19 Kota Bandung telah penuh. Terkait itu, pihaknya kini tengah bernegosiasi dengan salah satu lokasi untuk menjadi tempat isolasi tambahan.

“Dari dua hotel itu datanya saya terima sekarang sudah 100 persen. Ini ibaratnya sudah lampu kuning menuju merah kalau tidak kita antisipasi. Sekarang negosiasi untuk apartemen, mudah-mudahan clear. Itu ada ruang tambahan 300 tempat tidur,” tutur Ema.

Upaya penambahan ruang isolasi mandiri ini, sambung Ema, sebagai langkah antisipasi. Namun ia berharap tambahan tempat isolasi mandiri tersebut tidak sampai digunakan.

“Saya mengantisipasi apabila ada yang perlu isoman yang dari tempat tinggalnya tidak memadai. Itu harus kita fasilitasi, daripada nanti malahan tidak terakomodasi di luar jalan-jalan, kan celaka,” tuturnya.

Sedangkan untuk ketersediaan ruang perawatan di rumah sakit, Ema menyebut masih cukup tersedia. Data terbaru, saat ini di 27 rumah sakit rujukan Kota Bandung masih memiliki 522 tempat tidur khusus untuk merawat pasien covid-19 yang bergejala.

Rumah sakit masih ada 61 koma sekian persen, kalau yang bergejala pasti di rumah sakit. Kalau masalah rumah sakit masih tinggi kita dari total 1435 tempat tidur yang terisi 913 tempat tidur,” pungkasnya. (DRY)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Gelar Gala Dinner Kongres XXV PWI di Gedung Sate,

MATAKOTA || Bandung, — Pemerintah Provinsi Jawa Barat menggelar Gala Dinner di Gedun…