Gerakan donor plasma konvalesen dengan tajuk "Aksi Nyata Gerakan Kemanusiaan" di Gedung Sate, Kota Bandung, Selasa (13/7/2021)./(humas jabar)
Home All News Membludak, Permintaan Plasma Konvalesen di PMI Kota Bandung Capai 60 Persen
All News - Regional - 2 weeks ago

Membludak, Permintaan Plasma Konvalesen di PMI Kota Bandung Capai 60 Persen

MATAKOTA, Bandung – Terapi plasma konvalesen dinilai dapat meningkatkan angka kesembuhan pasien COVID-19. Namun, penerapan terapi tersebut di Jawa Barat (Jabar) masih minim karena stok terbatas. Di tengah peningkatan kasus, para penyintas COVID-19 pun diajak mendonorkan plasmanya.

Terkait itu, untuk mendorong partisipasi penyintas COVID-19, Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jabar bersama Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Bandung, menggagas gerakan donor plasma konvalesen dengan tajuk “Aksi Nyata Gerakan Kemanusiaan” di Gedung Sate, Kota Bandung, Selasa (13/7/2021).

Plasma konvalesen merupakan bagian darah yang mengandung antibodi penyintas COVID-19, dan hanya boleh digunakan untuk kondisi darurat sebagai upaya meningkatkan angka kesembuhan dan menekan angka kematian pada pasien COVID-19.

Sekretaris PMI Jabar Rudaha mengapresiasi kegiatan tersebut. Ia berharap gerakan itu dapat menggugah penyintas COVID-19 yang memenuhi syarat untuk mendonorkan plasmanya.

“Kami dari PMI Jabar mengapresiasi kegiatan ini yang diinisiasi oleh Biro PemOtda, semoga terus berlanjut dan menggerakkan organisasi lain untuk melakukan hal yang sama,” ujarnya.

“Saat ini daftar antrean untuk mendapatkan plasma darah di PMI Kota Bandung sudah 600, sangat tinggi permintaannya,” imbuh Rudaha.

Kepala Biro Pemerintahan dan Otonomi Daerah Setda Provinsi Jabar Dodit Ardian Pancapana yang juga Ketua Panitia Aksi Nyata Gerakan Kemanusiaan mengatakan, permintaan transfusi plasma darah terus meningkat seiring peningkatan kasus COVID-19.

“Data menunjukkan efektivitas pengobatan transfusi plasma konvalesen cukup tinggi yakni hingga 60-90 persen,” kata Dodit.

Antusiasme penyintas COVID-19 untuk berpartisipasi dalam gerakan tersebut tergolong tinggi. Pada hari pertama, sudah ada 22 orang yang mendaftar. Setelah dilakukan skrining, hanya 11 orang masuk tahap pengambilan sampel darah yang akan diuji terlebih dahulu oleh tim PMI Kota Bandung.

Berlandaskan rasa kemanusiaan untuk menolong sesama dan menyelamatkan nyawa, gerakan tersebut diharapkan dapat memantik semua pihak untuk turut serta membantu memenuhi permintaan plasma konvalesen. (DRY)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Wakil Wali Kota Bandung Turun Langsung Bagikan Beras Bantuan Kemensos

MATAKOTA, Bandung – Wakil Wali Kota Yana Mulyana tak ingin membuang waktu dalam meny…