Home All News Ridwan Kamil Berduka Berduka Atas Kehilangan Sesepuh Budayawan Sunda Inspiratif Seperti Tjetje Padmadinata
All News - Pemerintahan - 2022-11-10

Ridwan Kamil Berduka Berduka Atas Kehilangan Sesepuh Budayawan Sunda Inspiratif Seperti Tjetje Padmadinata

MATAKOTA | Bali, —  Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyampaikan dukacita mendalam atas berpulangnya sesepuh budayawan Sunda yang juga politikus senior Tjetje Hidayat Padmadinata. Tjetje menghembuskan nafas terakhirnya di usia 89 tahun pada Rabu (9/11/2022) pukul 16.45 WIB.

“Saya menghaturkan dukacita mendalam atas nama pribadi, keluarga dan Pemda Provinsi Jawa Barat atas berpulangnya guru kita, orang tua kita semua Bapak Tjetje yang berpulang hari ini,” ungkap Ridwan Kamil di Bali, Rabu (09/11/2022) malam.

Ia mendapat kabar duka tersebut saat sedang kunjungan kerja ke Bali dalam rangkaian kegiatan G20. Kang Emil, sapaan akrabnya, mengaku sangat kehilangan sosok inspiratif dan guru bangsa khususnya bagi masyarakat Jabar. “Kami sangat kehilangan sosok inspiratif guru bangsa khususnya warga Jabar,” ucapnya.

Tanpa mengurangi rasa hormat, Kang Emil pun memohon maaf karena tidak bisa takziah secara langsung ke rumah duka. Rencananya Tjetje dimakamkan, Kamis (10/11/2022) pagi, di TPU Gumuruh, Kota Bandung. Sebelumnya jenazah akan disalatkan terlebih dulu di Masjid Husnul Khotimah di Jalan Sagitarius, Kelurahan Gumuruh, Kecamatan Batununggal, Kota Bandung.

“Saya pribadi mohon maaf tidak bisa hadir secara fisik karena ada rangkaian kegiatan G20 di Bali. Mudah-mudahan tidak mengurangi rasa hormat dan teriring doa dari kami semua,” ujar Kang Emil.

Tjetje Hidayat Padmadinata lahir di Bandung pada 22 Juni 1933. Ia dikenal sebagai aktivis dan tokoh lintas zaman mulai Orde Lama, Orde Baru, hingga Reformasi. Meskipun di usia senja, Tjeje yang juga seorang budayawan masih terus berkomitmen menyelesaikan persoalan bangsa baik di level lokal, nasional, hingga internasional. Kang Emil berharap, kiprah Tjetje terus menjadi inspirasi bagi generasi berikutnya.

“Kami mendoakan semoga diterima iman islamnya dilapangkan alam kuburnya, dan terus menjadi inspirasi bagi kami anak-anak generasi berikutnya,” ujar Kang Emil.

Kepada pihak keluarga yang ditinggalkan, Kang Emil juga mendoakan agar diberikan ketabahan atas musibah keberpulangan ini. Tjetje meninggal dunia setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung. ***

Leave a Reply

Check Also

Situs Resmi Pengurusan e-VoA hanya di molina.imigrasi.go.id

MATAKOTA || Jakarta, — (06/12) Situs palsu pengurusan elektronik visa on arrival (e-…