Home All News Hari Pangan Sedunia Menjadi Momentum bagi Semua Pihak, Pemprov Jabar Gelar Pasar Pangan Murah (GPM)
All News - Pemerintahan - 2022-11-08

Hari Pangan Sedunia Menjadi Momentum bagi Semua Pihak, Pemprov Jabar Gelar Pasar Pangan Murah (GPM)

MATAKOTA | Bandung, —  Hari Pangan Sedunia menjadi momentum bagi semua pihak untuk memperkuat kolaborasi dalam menjaga ketahanan pangan di Jawa Barat. Dengan kolaborasi, ketersediaan pangan dapat terjaga dan mampu memenuhi kebutuhan masyarakat.

Hal tersebut dikatakan Wakil Gubernur Jabar Uu Ruzhanul Ulum saat menghadiri Gelar Pangan Murah (GPM) dalam rangka memperingati Hari Pangan Sedunia XLII Tingkat Provinsi Jabar dan Kota Bandung di Kiara Artha Park, Kota Bandung, Selasa (8/11/2022). Adapun acara tersebut berlangsung selama dua hari pada Selasa (08/11/2022) dan Rabu (09/11/2022).

“Alhamdulillah, kami telah dibantu dengan berbagai macam tingkatan. Pemerintah pusat membantu, pemerintah kota dan kabupaten membantu, dan juga termasuk di dalamnya lembaga-lembaga yang lain, membantu terhadap ketersediaan pangan Jawa Barat. Sehingga, Jawa Barat bisa seperti ini,” ucap Pak Uu –sapaan Uu Ruzhanul.

Pak Uu juga mengatakan, Jabar menjadi salah satu lumbung pangan di Indonesia. Ada banyak sumber pangan, mulai dari komoditas pertanian, kelautan, sampai peternakan, yang berada di Jabar.

“Karena itu, kita harus bersyukur dengan adanya limpahan anugerah dari Allah SWT. Dengan cara tentang pangan, mari kita bergerak dan berusaha untuk memenuhi kebutuhan pangan yang ada di Jawa Barat,” ucapnya.

Menurut Pak Uu, kegiatan Gelar Pangan Murah menjadi salah satu cara Pemda Provinsi Jabar dalam memenuhi kebutuhan pangan masyarakat dengan harga terjangkau. “Ini adalah program pemerintah untuk memberikan kecukupan pangan terhadap masyarakat,” katanya.

Kepala Badan Pangan Nasional Arief Prasetyo Adi mengatakan, tema Hari Pangan Sedunia tahun 2022 adalah _Leave No One Behind_. Tema ini dilatarbelakangi oleh adanya tantangan ketahanan pangan akibat peruban iklim ekstrem, pandemi COVID-19, dan tensi geopolitik. Kemudian, kata Arief, sektor pangan memiliki kontribusi yang sangat luas terhadap inflasi nasional.

“Hari ini Jawa Barat membuktikan bahwa salah satu yang bisa mengontrol inflasi. Kemudian yang berikutnya lagi, izinkan kami mengapresiasi dan terima kasih pada teman-teman di Jawa Barat,” ucap Arief.

“Jawa Barat ini merupakan lumbung pangan nasional dan salah satu yang terbaik. Sehingga sekali lagi izinkan kami dari Badan Pangan Nasional mengucapkan terima kasih dan apresiasi yang setinggi-tingginya pada Pemprov Jawa Barat,” imbuhnya.

Arief juga menuturkan bahwa ketersediaan 11 komoditas pangan yang tertuang dalam Perpres Nomor 125 Tahun 2022 akan cukup hingga akhir 2022. Namun, kata Arief, semua pihak perlu bersama-sama menjaga stabilitas harga dengan _monitoring_ dan intervensi. ***

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Jabar Hattrick Juara Umum Porwanas

MATAKOTA | Malang,  — Jawa Barat menjadi juara umum pelaksanaan Pekan Olahraga Warta…