Home All News Ahli Waris Ajukan Permohonan Mediasi, BPN Kota Bandung Menunda Nunda Terus
All News - Regional - 2024-01-17

Ahli Waris Ajukan Permohonan Mediasi, BPN Kota Bandung Menunda Nunda Terus

MATAKOTA || Bandung, — Ahli waris nata entjih kecewa pelayanan badan pertanahan Nasional (BPN) Kota Bandung yang terkesan sengaja menunda nunda permohonan mediasi dengan berbagai pihak atas sebidang tanah yang terletak diKecamatan Babakan Ciparay milik Nata Entjih.

Hampir dua bulan surat permohonan mediasi ini mereka layangkan, namun sudah beberapakali ditanyakan jawaban bagian pelayanan jawabanya selalu sedang dalam proses.

“Sudah kita tanyakan beberapa kali jawabanya selalu sedang dalam proses dan pengumpulan data karena orang yang pernah memfasilitasi mediasi sebelumnya sudah tidak di BPN Kota Bandung lagi ,” jelas kuasa ahli waris Adar Mahdar, menirukan jawaban petugas BPN, Kamis (15/01/2024).

Begitupun saat dikonfirmasi melalui pesan whats App ke penerangan BPN, jawabanya akan segera dikoordinasikan dengan bagian pengaduan (sengketa).

Dalam Peninjaun Lokasi Berupa Tanah Adat. 1.000 m, Dalam Jawaban Mediasi 4. Sertipikat yang Luasnya 1.825 M

Hal inilah yang menimbulkan adanya dugaan bahwa pihak BPN sengaja menunda adanya mediasi karena adanya keterlibatan oknum BPN.

Dugaan tersebut karena sebelumnya sebagai tindak lanjut mediasi pertama, bagian sengketa BPN, di bawah komando Mety, pada Mediasi ke 4, sudah melakukan survey ke lapangan di Kelurahan Babakan Ciparay Kecamatan Babakan Ciparay Persil 15 a S.1. Kohir 682 luas 1.000 m, berupa masih tanah adat.

“Hasilnya pihak BPN membenarkan kalau lokasi dengan luas sekitar 1.000 meter itu benar milik Nata – Entjih dan lokasinya masih kosong, berupa tanah Adat belum Sertipikat ” jelas Adar.

“Jadi kami mengajukan permohonan untuk dilakukan mediasi ulang itu bukan tanpa alasan. Karena mediasi sebelumnya Mediasi ke satu tanggal 13 Desember 2011, sudah ada jawaban No. 314/13.32.73/IV/2011 tertanggal 7 April 2021, tanah tersebut masih ada.
Namun saat sedang mengurus untuk membikin Sertipikat tiba tiba ada Surat panggilan ke 2 tanggal 27 Mei Mediasi ke dua tgl 27 Mei 6 Juni, ke tiga 16 Agustus 2011, ke empat 14 September 2011, dan langsung ke lokasi. Namun ketika diterbitkan jawaban Mediasi ke dua 31 Oktober 2011, No. 938/13.32.73/X/2011 berbeda dengan saat peninjauan Lokasi,” jelas Adar seraya memperlihatkan data tertulis maupun bukti rekaman saat berlangsungnya mediasi.

Bahkan
Akibat jawaban mediasi yang tidak sesuai itulah ungkap Adar, terbit sertifikat no 272 atas nama Yeni Gunadi Persil No.112, S 1. Kohir No 1879, asal dari Persil No. 6, S 1, Kohir No 283,” ujarnya dengan nada kesal.

Akibat diterbitkannya sertifikat 272 tersebut pihaknya tidak dapat men sertifikatkan tanah tersebut karena pihak Kelurahan tidak mau mengeluarkan Warkah.

Padahal menurut Adar, berdasarkan data yang dikantonginya sertifikat 272 tersebut lokasinya berada di Wilayah Kec. Bojongloa bukan di Kec. Babakan Ciparay.

“Data yang kami punya lokasi tersebut berada di wilayah Babakan Ciparay Kec Bojongloa. Namun dalam Warkah dirubah keterangan lokasinya menjadi di kec. Babakan Ciparay.

Atas dasar itulah Adar meminta agar pihak BPN bisa secepatnya melakukan mediasi. ***

Check Also

Diskusi Buku Karya Faizal Thriving on Turbulence, Pos Bloc Jakarta

MATAKOTA || Jakarta, — Dalam Krisis Segala Keputusan adalah Beta “Saat memimpin di t…