Ridwan Kamil
Home All News Ridwan Kamil Sebut Pendamping Posyandu Berperan Besar Wujudkan Indonesia Emas 2045
All News - Regional - 2021-05-26

Ridwan Kamil Sebut Pendamping Posyandu Berperan Besar Wujudkan Indonesia Emas 2045

MATAKOTA, Bandung – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyebutkan bahwa pendamping posyandu berperan besar dalam mewujudkan visi Indonesia Emas 2045 mendatang.

Menurutnya, pendamping posyandu memiliki tugas penting dalam mencetak sumber daya manusia (SDM) yang unggul.

Selain memastikan balita mendapatkan gizi dan nutrisi yang cukup, pendamping posyandu juga berperan penting dalam mencegah stunting.

“Karena kita akan bertemu di tahun 2045, di mana mereka yang lahir hari ini akan berusia 20-25 tahun. Dan tahun tersebut (2045), Indonesia akan menjadi negara adidaya. Asalkan produktif dan kompetitif anak mudanya,” ucapnya saat meluncurkan program Pendamping Posyandu Juara di Horison Green Forest Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Selasa (25/5/2021).

Dalam acara tersebut, dilakukan juga penandatanganan naskah perjanjian hibah daerah revitalisasi posyandu Provinsi Jabar untuk Kabupaten Bandung Barat dan Kota Cimahi.

Pemda Provinsi Jabar sendiri menyalurkan bantuan keuangan sebesar Rp78,5 miliar untuk operasional 49.509 posyandu dan operasional pokja di 5.312 desa.

Bantuan keuangan tersebut diberikan untuk menjaga performa posyandu dalam memberikan layanan dasar kesehatan kepada masyarakat.

Selain itu, Pemda Provinsi Jabar memberikan bantuan keuangan sebesar Rp26,9 miliar untuk membantu operasional 27 pokjanal (kelompok kerja operasional) posyandu kabupaten/kota, 627 operasional pokjanal posyandu kecamatan, 645 pokja kelurahan, dan operasional 10.194 posyandu kelurahan.

“Hari ini kita mulai sebuah proses yang sudah lengkap, yaitu pemberian hibah untuk lebih dari lima ribuan posyandu se-Jabar, kepada 300.000 kader posyandu yang tersebar. Ada hibah Rp78,5 miliar untuk kader dan Rp26,9 miliar untuk kabupaten/kota sebagai pembina posyandu se-Jabar,” paparnya.

“Saya titipkan bahwa definisi Jabar Juara itu SDM-nya harus memiliki empat nilai. Fisiknya sehat, otaknya cerdas, berahlakul karimah, dan rajin ibadah,” tambahnya

Emil juga menuturkan, selain menciptakan SDM yang memiliki fisik yang sehat, pendamping posyandu juga berperan penting dalam menekan angka kasus stunting di Jabar.

“Kedua, saya titip stunting Jabar harus minim. Dari 30 persen di awal jabatan, sekarang sudah 26 persen dan terus sampai suatu hari nol stunting,” ungkapnya.

Demi menangani stunting di Jabar menurut Emil, manajemen data harus terus diperkuat, salah satunya dengan melakukan digitalisasi terkait manajemen data. Oleh karena itu, dia berpesan agar pendamping posyandu meningkatkan literasi digital.

“Untuk pengelolaan manajamen data secara digital di Kabupaten Sumedang sudah saya titipkan. Kemudian juga kepada daerah-daerah yang posyandunya belum banyak, itu harus terus ditingkatkan, sehingga akhirnya tidak ada bayi yang lahir di Jabar yang tidak tersentuh oleh program kesehatan,” pungkasnya. (DRY)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

BPBD Jabar Minta Kabupaten Kota Sosialisasikan SELAMAT

MATAKOTA, Bandung – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat mengiri…