images 48 3 4 5
Home All News Klaster Sekolah Muncul di Bandung, 300 Siswa Dipulangkan
All News - Regional - 2021-03-29

Klaster Sekolah Muncul di Bandung, 300 Siswa Dipulangkan

MATAKOTA, Bandung – 16 orang siswa Sekolah Menengah Atas (SMA) Terpadu Krida Nusantara Bandung, terkonfirmasi positif Covid-19 saat menjalani kegiatan pembinaan sekolah pada pertengahan Maret tahun 2021.

Camat Cibiru Didin Dikayuana membenarkan tentang informasi tersebut. Ia pun menjelaskan terkait penyebab belasan siswa SMAT Krida Nusantara terpapar Covid-19 saat dilakukan pembinaan untuk siswa kelas satu.

“Mulai kegiatan 15 Maret kemudian sudah seminggu lebih tiba-tiba ada anak-anak batuk kemudian antigen dan positif,” ujarnya, saat dihubungi pada Minggu (28/03/2021).

Diungkap Didin, hasil tersebut membuat kaget para siswa dan guru di sekolah tersebut. Sebab, sebelum pelaksanaan pembinaan dilaksanakan pihak sekolah mensyaratkan agar anak harus memiliki catatan negatif uji usap PCR.

“Rekan satu kamar dari siswa yang dinyatakan positif dilakukan swab dan hasilnya empat orang dinyatakan positif Covid-19. Sehingga satu kamar yang diisi oleh enam orang tersebut, terdapat 5 orang yang positif,” ucapnya.

“Akhirnya seluruhnya 316 (siswa) plus para guru dan pembina 70 orang total 386 di antigen. Ternyata ada 16 positif,” imbuh Didin.

Diutarakan, ke 14 orang siswa yang positif Covid-19 dirawat di Rumah Sakit Pindad dan dua orang lainnya di rumah sakit di Jakarta dan Rumah Sakit Borromeus di Bandung.

“Semua OTG, mereka anak-anak dibilang sakit disuruh push up yang 16 orang tidak kenapa-napa,” katanya.

Didin berujar, kegiatan pembinaan pun sudah dihentikan dan saat ini 300 siswa akan dilakukan tes uji usap PCR dan akan dipulangkan ke rumah masing-masing.

“Masih dirawat di rumah sakit yang sisanya (300 siswa) dipulangkan,” ujarnya.

Didin mengatakan, pihak sekolah relatif kooperatif dalam memberikan informasi terkait adanya kasus positif Covid-19 di sekolah kepada satgas.

“Kita mantau terus, Krida termasuk kooperatif melaporkan saat kegiatan termasuk ketika ada yang positif kami memantau dan dikonsultasikan ke gugus tugas kota katanya hentikan ternyata mereka (sekolah) sudah menghentikan,” katanya.

Didin mengatakan, pihaknya memberikan rekomendasi penyelenggaraan kegiatan pembinaan sebab protokol kesehatan yang dijalankan sudah maksimal dilakukan dan bukan kegiatan belajar mengajar. Termasuk luas area kegiatan yang mencapai 20 lebih hektar.

“Saya pantau dan melihat memenuhi prokes dan pengantar tidak boleh turun dari kendaraan,” katanya.

Protokol kesehatan yang juga dilakukan yaitu kamar yang biasa digunakan untuk 20 orang dalam kondisi normal kini hanya diisi 6 orang.

Selain itu, 316 siswa yang mengikuti pembinaan dibagi menjadi 11 kelas, asrama terpisah termasuk tempat makan yang terpisah.

“Disana ada dokter yang memantau, poliklinik dan ada ambulan yang Covid-19. Saya tanya kenapa bisa begini, ada beberapa kemungkinan,” ujarnya. (DRY)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Pemkab Bekasi Segera Bentuk Forum Penataan Ruang Wilayah Utara

MATAKOTA, Bekasi – Pj Bupati Bekasi Dani Ramdan menginstruksikan agar segera dibentu…